Monday, June 6, 2011

APAKAH PERUBATAN HERBA?

            Tentang perubatan herba ini marilah sama-sama kita berfikir dan memberi sumbangan idea apakah yang dikatakan perubatan herba itu. Memang banyak istilah yang kita temui.

1. Mengubat penyakit menggunakan unsur alam semula jadi yang halal tanpa mengundang bahaya.

2. Menggunakan khasiat tumbuhan yang diperakui berkhasiat melalui kajian saintifik dan pengalaman perawat alternatif untuk mencegah dan merawat penyakit melalui dos yang tertentu dan tidak berlebihan untuk diamalkan dan apabila mengamalkannya tiada kesan sampingan.

3. Dasar prinsip perubatan bersumberkan ilmu yang benar (Al-Quran & Hadis) tanpa meninggalkan kemajuan terkini (faktor kajian saintifik). Kesinambungan ini merangkumi perubatan Al-Quran, Sunnah, cara pemakanan & amalan Rasulullah, serta penemuan terkini tidak kiralah berasal dari barat yang telah di Islamisasi. Herba yang digunakan adalah halal dan akhirnya terasa diri untuk tunduk dengan kebesaran Allah.




Istilah & Definisi Perubatan Herba.

            Seperti mana yang kita ketahui bahawa perubatan herba ini telah wujud sejak ribuan tahun dahulu. Pada zaman Nabi Sulaiman a.s dikhabarkan bahawa setiap tumbuhan itu memperkenalkan dirinya serta khasiatnya, bermula dari era inilah perubatan herba itu menjadi satu kaedah perubatan untuk mengubati penyakit. Kalau dikaji berbagai-bagai asal perubatan ini termasuklah penggunaannya pada zaman tamadun Yunani, Hindu, Cina, Greek dan sebagainya.

            Yang mustahak sekali prinsip kita di dalam memartabatkan perubatan alami ini mestilah ada dasarnya. Kita tidak memilih untuk "Tangkap Muat " saja, orang kata amal itu, kita pun amalkanlah tapi tiada kesan pun. Apa puncanya? Pernahkah kajian di buat, tahukah perawat alami ini mengenal dan mengesan penyakit, tahukah mereka ini sistem perjalanan dan fungsi organ dalam badan, tahukah mereka ini dos yang sesuai dan berbagai-bagai kajian lagi perlu diambil kira. Dasar perubatan herba ini mestilah merujuk kepada fitrah alam. Fungsi manusia sebagai khalifah dan hubung kait antara Al-quran dan Sunnah di dalam perubatan. Bukankah Allah menjamin bahawa Al Quran & Sunnah itu adalah sebaik-baik panduan.

           Kesimpulannya Perubatan Herba(Alami) ini mestilah merujuk kepada Al-Quran Dan Sunah kerana banyak rahsia yang tidak bisa kita rungkai kerana kemujarabatan hanya untuk orang yang yakin dan percaya (iman)

           Penggunaan herba di dalam menyembuhkan penyakit sebenarnya telah lama diamalkan sejak ribuan tahun dahulu. Keberkesanannya memang telah diperakui dan sehingga sekarang masih diamalkan oleh masyarakat kita. Siapa yang tak kenal dengan tongkat ali, kacip fatimah dan lain-lain lagi. Kita lihat pasaran herba dari hari ke hari terus meningkat dan semakin ramai orang kita menggunakan herba. Kiranya sudah sampai masa untuk masyarakat kita didedahkan sedikit sebanyak tentang ilmu gandingan perubatan herba, al-quran dan sunnah tanpa mengenepikan kajian sains moden. Semua orang pada zaman kini haruslah mengambil tahu tentang perubatan herba ini kerana perubatan herba memunyai banyak kegunaannya.


(SUMBER: 
http://perubatanherba.blogspot.com/2008/03/apa-itu-perubatan-herba.html)

Monday, May 30, 2011

Perut punca segala penyakit

Assalamualaikum wbt dan Salam Sejahtera,

Anda kerap diserang sakit perut tanpa sebab? Atau anda sering berasa tidak selesa di bahagian perut? Awas! Ia mungkin pentanda awal kepada penyakit lain yang merbahaya kepada anda. Seperti mana Sabda Rasulullah s. a. w, maksudnya: "Perut manusia itu tempat segala penyakit, manakala pencegahan itu pokok dari segala pengubatan." (Riwayat ad-Dailami)

Al-Ma'idah dalam bahasa Arabnya bermaksud perut (ventrikulus) dan dalam bahasa Inggerisnya disebut stomach. Merupakan salah satu dari organ-organ pencernaan. Perut juga merupakan salah satu dari tempat atau sarang penyakit.

6 punca penyebab penyakit dari perut:-

1. Cara pemakanan seharian yang tidak sistematik.

2. Terlalu berlebihan semasa makan.

3. Tidak berwaspada dengan makanan dan minuman yang dihinggapi serangga.

Sabda Rasululluh s. a. w, maksudnya: "Jika ada seekor lalat jatuh ke dalam tempat minuman yang akan kamu minum, maka celuplah keseluruhan tubuh lalat tersebut ke dalam minumanmu tadi kemudian angkatlah (buanglah) lalat tersebut. Kerana sesungguhnya pada salah satu sayapnya mengandung ubat dan pada sayap yang lainnya mengandung penyakit." (Riwayat Abu Hurairah)

4. Tidak cermat semasa meneliti isi kandungannya.

5. Kurang kesedaran dalam menjaga kebersihan diri.

Sabda Rasulullah s. a. w, maksudnya: "Bersiwaklah (menggosok gigilah) kamu semua, sebab bersiwaak (menggosok gigi) itu adalah membersihkan mulut dan Allah redha kepadanya. Setiap kali Jibril datang kepadaku, ia selalu berpesan untuk bersiwak
(menggosok gigi)." (Riwayat Ibnu Majah)

6. Kebiasaan memakan ubat tanpa nasihat doktor.

Oleh itu jagalah cara pemakanan anda, dapatlah anda menghindari dari segala penyakit yang berbentuk kronik ataupun sebaliknya. Amalan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad s. a. w iaitu berpuasa merupakan sebaik-baik pencegahan dan pengubatan.

Sabda Rasulullah s. a. w, maksudnya: "Berpuasalah kamu, nescaya kamu menjadi sihat." (Riwayat Abu Hurairah)

Sunday, March 13, 2011

KELEBIHAN KURMA, KISMIS, DAN MADU

Sabda Rasulullah s.a.w "Berilah makan buah kurma kepada isteri-isteri kamu yang hamil, kerana sekiranya wanita hamil itu memakan buah kurma, nescaya anak yang bakal dilahirkan itu menjadi anak yang penyabar, bersopan santun serta cerdas pemikirannya."

Kebaikan Kurma Ketika Mengandung dan Bersalin Adalah amat baik sekali jika puan mengamalkan memakan buah kurma semasa mengandung kerana ini akan memudahkan bersalin nanti. Semasa bayi dilahirkan, buah kurma juga dicalitkan sedikit di lelangit bayi.  Ingat tak kisah dimana Maryam hanya memakan buah kurma semasa melahirkan nabi Isa a.s. Buah kurma tidak mengandungi gula yang merbahayakan malah ia merupakan makanan Rasullullah s.a.w.  Puan janganlah risau kerana takut diserang kencing manis.  Apa yang harus puan buat, makanan manis2 yang lain puan  jauhkanlah. Buah kurma tidak merbahayakan kesihatan kerana ianya mengandungi banyak khasiat.



1) KURMA

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Rumah yang tidak ada kurma di dalamnya, akan menyebabkan penghuninya kurang sehat".

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Berilah makanan kurma pada wanita yang hamil sebelum dia melahirkan, sebab yang demikian itu akan menyebabkan anaknya menjadi seorang yang tabah dan bertakwa (bersih hatinya)".

Abu Abdillah a.s. bersabda: "Buah kurma adalah salah satu buah  yang berasal dari syurga dan dapat mensirnakan pengaruh sihir".

Abu Abdillah a.s. bersabda: "Orang yang memakan 7 buah kurma yang baik sebelum sarapan, maka pada hari itu dia tidak akan tertimpa racun, sihir dan tidak diganggu setan".

Imam Ja'far Ash-Shadiq a.s. bersabda: "Barangsiapa memakan 7 buah kurma yang baik, maka cacing-cacing yang ada di perutnya  akan mati".




2) KISMIS

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Barangsiapa memakan kismis merah sebanyak 21 biji setiap hari sebelum sarapan pagi, maka dia tidak akan  tertimpa penyakit kecuali kematian".

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Biasakanlah memakan kismis karena  kismis dapat menghilangkan kepahitan (empedu/cairan kuning), menghilangkan lendir, menyehatkan badan, membaguskan rupa, menguatkan saraf dan menghilangkan letih".

Imam Ali a.s. bersabda: "Barangsiapa memakan 21 biji kismis merah, maka dia tidak akan melihat pada jasadnya suatu yang tidak disenangi".

Imam Ali a.s. bersabda:  "Kismis dapat menguatkan jantung, menghilangkan penyakit, menghilangkan panas dan memulihkan  kesehatan jiwa".

Pada riwayat lain dari Abi Ja'far At-thusi disebutkan bahwa  kismis dapat menghilangkan lendir dan menyehatkan jiwa".



3) MADU

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Barangsiapa minum madu setiap bulan dengan niat melakukan nasehat Al-Qur'an, maka Allah SWT akan menyembuhkannya dari 77 penyakit".

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Barangsiapa ingin memiliki hafalan yang kuat hendaklah dia meminum madu".

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Sebaik-baik minuman ialah madu karena dia dapat mengkonsentrasikan hati dan menghilangkan dingin yang ada di dalam dada".

Nabi Muhammad SAW bersabda: "Allah SWt telah meletakan berkah di dalam madu dan menjadikannya sebagai obat dari rasa nyeri, dan madu telah didoakan oleh 70 Nabi".

Dari Imam Ali a.s. beliau bersabda: "Madu adalah obat dari segala penyakit,tiada penyakit di dalamnya, ia dapat menghilangkan lender dan membersihkan hati".

Dari Imam Ja'far Ash-Shadiq a.s., beliau bersabda: "Rasul saw sangat menyenangi madu".

Dari Imam Ja'far Ash-Shadiq a.s., beliau bersabda: "Biasakanlah dirimu memperoleh dua obat yaitu meminum madu dan membaca Al-Quran".

PENTINGNYA PERUBATAN TRADISIONAL!!

ARKIB : 29/12/2010

Peranan perubatan tradisional




Roslan Hamzah percaya rawatan moden dan tradisional boleh seiring.


ORANG selalu berkata, kalau tidak ada yang lama tentunya tidak ada yang baru. Begitu juga halnya dalam bidang perubatan.
Sebelum perubatan moden wujud, masyarakat dulu bergantung kepada kaedah tradisional untuk merawat penyakit.
Malah setiap bangsa di dunia memiliki kaedah perubatan tradisional mereka sendiri yang menjadi amalan turun-temurun.
Dan dalam era orang akan ke hospital apabila sakit, sesetengah kaedah perubatan tradisional tidak dilupakan begitu saja bahkan menjadi alternatif dalam penjagaan kesihatan.
Pergilah ke mana-mana pelosok dunia pun, pasti ada amalan perubatan tradisi yang masih di guna pakai termasuk di negara Barat.
Malah amalan tersebut terutama di negara ini diwariskan dari satu generasi ke generasi lain supaya ia tidak lenyap di telan zaman. Hari ini ia juga merupakan rawatan sokongan kepada perubatan moden yang diberikan di hospital-hospital kerajaan mahupun swasta.
Hadirnya pusat-pusat rawatan tradisional seperti bekam, pusat urutan Melayu, pusat akupuntur dan sebagainya jelas menunjukkan rawatan tersebut masih lagi dicari masyarakat sebagai rawatan alternatif di samping rawatan moden.
Malah pengusaha-pengusaha pusat rawatan tradisional yang ditemui baru-baru ini memberitahu bahawa rawatan tradisional dan moden boleh berjalan seiring dalam usaha mengatasi masalah yang dihadapi pesakit.
Menurut Pengusaha Rumah Sihat Bekamtherapy, Mohammad Yunus Sahari, berbekam yang telah diamalkan sejak zaman Nabi lagi merupakan satu rawatan tradisional membuang darah kotor dan ia merupakan rawatan yang popular.
"Jika dilihat daripada sejarah dahulu, berbekam merupakan satu rawatan tradisional yang cukup popular untuk mengosongkan saluran-saluran darah yang sempit.
"Nabi juga pernah bersabda bahawa berbekam pada titik jauzatil qamahduwah dapat menyembuhkan 72 jenis penyakit.
"Walaupun rawatan ini adalah yang terbaik tetapi ia tidak menolak rawatan moden malah ia saling melengkapi antara satu sama lain," ujarnya ketika ditemui di Gombak, baru-baru ini.
Tambah beliau, berbekam terbahagi kepada dua jenis iaitu bekam darah dan bekam angin juga berperanan mengurangkan penderitaan sakit dan sebagai langkah awal pencegahan.
Tidak dapat dinafikan, bagi sesiapa yang menjalani rawatan bekam, ia sememangnya satu rawatan yang baik untuk tubuh badan.
Bagi pengamal urutan Melayu tradisional, Roslan Hamzah pula, dalam dunia yang semakin mencabar hari ini, rawatan tradisional dan moden perlu seiring untuk mendapat keputusan yang memuaskan.
"Jika rawatan moden, pendekatan yang digunakan mungkin kaedah pembedahan atau memberikan pesakit ubat-ubatan dan bila ia digabung bersama urutan, mungkin tindak balas untuk sembuh ataupun mengurangkan sakit dapat dipercepatkan.
"Lagipun, dengan rawatan urutan yang diberikan hari ini, ia bukanlah semata-mata urutan malah ia turut digabungkan dengan psikologi di mana ia bertujuan untuk memulihkan kembali semangat pesakit-pesakit yang sudah luntur.
"Tetapi perlu diingatkan, walaupun hanya urutan, saya masih lagi memerlukan rujukan doktor supaya sesuatu penyakit itu tidak menjadi lebih teruk," katanya.
Ulas beliau, antara jenis penyakit yang paling sesuai untuk mendapatkan rawatan urut ialah strok yang sederhana, sakit pinggang dan juga sakit dada.
Beliau yang mempunyai ijazah di dalam bidang Sains Sukan turut bersetuju bahawa rawatan tradisional merupakan rawatan alternatif kepada rawatan moden.
Jika diteliti dengan baik, hasil gabungan teknik rawatan tradisional dan moden diakui memberi keputusan rawatan yang lebih baik.
Ini kerana, memang tujuan orang yang bertemu doktor dan individu yang melakukan rawatan tradisional itu adalah sama iaitu untuk sembuh daripada sakit yang sedang dideritainya.
Satu lagi rawatan tradisional yang masih lagi diamalkan dan popular ialah akupuntur.
Seiring dengan perkembangan teknologi yang pesat, ia turut mengalami perubahan di mana satu inovasi teknologi akupuntur telah direka iaitu sebuah alat berbentuk seperti pen yang mempunyai fungsi yang sama dengan cara tradisional (jarum).
Pakar rawatan akupuntur dari Korea, Dr. Muhammad Kim menjelaskan, inovasi rawatan akupuntur laser dari Korea ini dijangka dapat mengatasi masalah individu yang gerun pada jarum akupuntur.
"Penggunaan alat akupuntur laser ini hanya melibatkan luaran kulit membuatkan kebersihannya lebih terjamin.
"Selain membantu mengembalikan tahap kesihatan, akupuntur juga dipercayai mampu melegakan kesakitan.
"Hari ini, pena laser ini mampu memberi kesan seperti kaedah klasik akupuntur tanpa rasa sakit hanya dengan tekanan pada satu butang," katanya ketika ditemui di pusat rawatannya baru-baru ini.
Beliau menerangkan, akupuntur laser berfungsi dengan cara merangsang poin-poin akupuntur. Beliau turut menyatakan bahawa rawatan tradisional tersebut merupakan satu rawatan alternatif dan ia perlu seiring dengan rawatan moden.

sumber: utusan malaysia online
http://www.utusan.com.my/utusan/info.asp?y=2010&dt=1229&pub=Utusan_Malaysia&sec=Kesihatan&pg=kn_01.htm

Thursday, March 3, 2011

Petua Mudah Menghilangkan Bau Badan


Bau badan kerap membuat seseorang menjadi tidak percaya diri. Aroma kurang sedap yang muncul menyebabkan ketidaknyamanan baik bagi orang bersangkutan mahupun orang yang sekitarnya.

Dalam istilah perubatan, bau badan disebut sebagai dibromhidrosis (juga disebut bromidrosis, osmidrosis, dan ozochrotia) adalah bau bakteria pada tubuh. Bakteri tersebut bertambah jumlahnya dengan cepat disebabkan peluh, tetapi peluh sendiri sebenarnya tidak berbau. Bau badan sering berhubungan dengan rambut, kaki, anus, kulit, ketiak, alat kelamin, dan mulut.

Masalah bau badan sebenarnya dapat dicegah dengan membiasakan hidup secara bersih dan sehat. Inilah beberapa petua yang dapat dilakukan untuk mengatasi masalah bau badan:

1. Selalu memakai baju dari bahan katun yang tidak ketat untuk membantu agar peluh menguap dan kering lebih cepat.

2. Kasut dan stokin juga menyebabkan peluh sehingga mengeluarkan bau. Pakailah stokin dari bahan cotton dan sebaiknya memakai kasut yang terbuka bagi menjamin kaki tetap kering.

3. Boleh juga memakai bedak khusus untuk kaki sehingga membuat kaki sejuk dan bebas dari infeksi.

4. Untuk menghilangkan bau, rendam kaki dalam air hangat dicampur cuka putih atau garam.

5. Solat membuatkan tubuh dan fikiran terkawal dengan baik. Ini akan menyebabkan sekresi hormon menjadi lebih terkawal. Bila Anda merasa semakin rileks dan tenang, semakin berkuranglah stres yang menyebabkan bau badan.

6. Minum banyak air. Cara ini akan membuat bagian dalam tubuh sejuk dan memperlambat metabolisme tubuh sehingga menurunkan jumlah pengeluaran peluh.

7. Minum air kelapa muda untuk menyejukkan tubuh. Makan buah lemon, limau, dan tembikai. Hindari makanan yang terdapat bawang merah dan putih.

8. Mandilah dengan sabun antibakteria. Tambahkan beberapa titis minyak lavender atau sandalwood untuk membuat tubuh wangi lebih lama berbanding deodoran.

9. Kelenjar peluh umumnya ditemukan di bawah folikel rambut. Rambut ini memerangkap peluh, akibatnya bakteria berkembang biak, sehingga timbul bau badan. Oleh kerana itu rambut di ketiak sebaiknya dicukur untuk menghindari bau badan.

Sumber: Kompas
http://an-nabaat.blogspot.com/2010/09/petua-mudah-menghilangkan-bau-badan.html

Friday, February 25, 2011

CERITA PENDEK SAYA

Tajuk cerpen : SELAMAT TINGGAL AIR MATA
OLEH : SITI FARIS AFIFAH BINTI ABDUL GHANI

“Qiz, di manakah kau? Marilah ke sini. Aku sudah pulang ke rumah.” Aku terus duduk di sofa hijau empuk yang berada di ruang tamu.
“Hah, sudah datang pun kau!” Qiz keluar daripada pintu bilik yang telah disediakan khas untuknya oleh ibu bapaku. Sudah beberapa hari ini Qiz sering berasa kurang sihat. Risau juga aku jika Qiz tidak muncul-muncul.
Setiap hari, sebaik saja aku sampai di rumah, aku akan terus memanggil Qiz, anjing peliharaanku. Aku tahu memang tiada sesiapa pun yang akan menyambut kepulanganku dari sekolah selain Qiz. Mahu diharapkan kewujudan ibuku seperti ibu rakan-rakanku yang lain?
“Qiz, bolehkah jika aku ingin melihat mama sedang memasak untuk makan tengah hari semasa aku pulang?”
“Tapi, Reyz sudahlah,” kataku untuk mengingatkan diriku sendiri. “Usahlah kau mengharapkan kucing bertanduk,” keluhan kecilku yang kedengaran.
Aku melihat ke arah Qiz yang sedang menggoyang-goyangkan ekornya bagai mengiyakan kata-kataku ini. Hanya Qiz sajalah yang faham perasaan ini. Aku meramas-ramas lembut badannya. Qiz membalas dengan menjilat-jilat pipiku minta dimanja. Tidak puas dengan pipi kanan, pipi kiriku pula yang digomol mesra. Mengekek-ngekek aku tergelak kerana kegelian atas perbuatan Qiz itu.
  *                                              *                                                        *
“Qiz, cantik Tasik Matahari ini, bukan? Tasik ini memang indah seperti matahari. Padan benar dengan namanya.” Aku berkata-kata seperti Qiz boleh menjawab soalanku.
Tasik Matahari telah aku jadikan sebagai tempat persembunyian aku sejak berpindah ke rumah baru di Taman Muhibbah. Aku sering bersiar-siar sambil memimpin Qiz di sekitar tasik buatan ini pada waktu petang. Di sini lengkap dengan taman permainan yang sentiasa terjaga dan beberapa gerai bersih serta dijamin selamat. Tasik ini menjadi lebih penting lagi jika aku bertengkar dengan ibu bapaku, aku akan ke Tasik Matahari ini untuk mencari ketenangan.
Tiba-tiba sahaja Qiz berhenti lalu duduk di lereng bukit. “Qiz, mengapa kau berhenti? Mungkin kau penat kerana terlalu banyak berjalan hari ini. Tidak mengapalah kita boleh berehat sebentar di sini sebelum pulang ke rumah.”

  *                                               *                                                        *
“Reyz, aku dengar syarikat emas dan jed papa kau semakin pesat sekarang. Harga emas pun sedang menjulang naik,” kata Kyfa, teman sekelasku.
“Mungkin semua yang kau dengar itu ada betulnya,” jawabku endah tidak endah. Papa membuka syrikat yang menjual jed. Jed mempunyai kaitan kuat dengan feng shui. Mereka yang terlibat dalam perubatan tradisional suka akan batu-batu jed.
“Kedai bunga mama kau pula maju hingga ke luar daerah. Untung keluarga kau bagai tikus jatuh ke padi,” katanya lagi. Mama memang berbakat besar dalam seni gubahan bunga ini.
“Tidak semestinya apa-apa yang dilihat itu sama dengan apa-apa yang dirasai.”
“Apa maksud kau?”
“Tiada apa-apa lah Kyfa. Lupakan saja semua yang aku katakan.

*                                         *                                                  *
Lagu Jangan Lepaskan nyanyian  Alexa, penyanyi kegemaranku, yang mendapat tempat pertama selama empat minggu berkumandang di radio. Seperti memahami perasaan aku yang sedang berkecamuk. Bait-bait baris lagu ini menyebabkan rasa sunyi menyelinap perlahan-lahan ke dalam lubuk hati.
Ku tak kan pernah tertawa
Ku tak kan pernah bahagia
Ku tak kan pernah merasakannya
Bila kau tak di sini
Peluklah diriku
Dan jangan kau lepaskanku
Dan jangan lepaskanku darimu
“Qiz, nampaknya hari ini mama dan papa pulang lewat lagi ke rumah. Mereka tak ingat pada janji mereka. Tahun lepas mama dan papa dah berjanji denganku untuk meraikan hari lahirku tahun ini bersama-sama.” Qiz hanya memandangku dalam seperti mencuba untuk menenangkanku.
“Kenapa mata aku semakin kabur ni, Qiz? Aku tak perlu menangis sebab aku sangat berpuas hati dengan hanya ada kau untuk menyambut hari istimewa ini.” Air mataku ini bagai tak tertahan lagi. Lalu, aku hamburkan juga ke dalam pelukan Qiz.
Orang dewasa mungkin menganggap perkara ini remeh-temeh tapi aku telah membuat keputusan untuk lari dari rumah. Mama dan papa tidak akan menyedari ketiadaan aku ini. Yang penting Qiz pasti akanku bawa ke mana-mana. Aku terpaksa bermalam di Tasik Matahari kerana sudah terlalu lewat.
*                                                  *                                                        *
“Eh! Huaarrggghhh!!!” Aku terjerit kerana terkejut.
“Siapa ni? Hah! Kenapa ada lelaki yang tidak dikenali tidur sebelah aku ni?” jeritan aku telah membangunkan dia. Alamak, dia tenung aku pula.
“Qiz! Mana Qiz? Kau ada nampak anjing aku, Qiz? Kecil dan berwarna coklat susu. Lebih kurang sebesar ini saja.” Aku mengangkat tangan dan membawa ke dada bagi menunjukkan saiz Qiz.
“Mestilah nampak. Apa kau merepek ni?”
“Mana?” Aku terus berdiri sambil mataku melilau-lilau melihat ke sekeliling.
“Ini. Depan mata kau saja ni,” Jari telunjuk terus diarahkan ke dadanya. Aku menganggap semua yang dikatakan lelaki itu hanya main-main. Lalu, aku terus meninggalkan tempat itu.
“Kenapa? Kau tak percaya kata-kata akukah Reyz?”
“Reyzuku Yico, 16 tahun. Pelajar tingkatan 4, Sekolah Tinggi M. Hobi kau ialah menonton drama. Makanan kegemaran kau ialah Tore Karage, Sashimi, dan Okonomiyaki. Setiap petang kau mesti pergi berjalan-jalan di tepi tasik. Betulkan?”
“Aku tak faham. Boleh tak sesiapa terangkan pada aku apa sebenarnya yang terjadi sekarang ini? Mustahil anjing boleh bertukar menjadi manusia!” kataku sendirian.
“Reyz, kau masih tak percaya lagi?” Aku hanya buat-buat tak dengar.
Sebenarnya aku nampak gelang yang terikat di tangannya. Sama seperti rantai leher yang aku berikan pada Qiz sebagai hadiah hari lahirnya.
“Tapi, kalau betul pun kau anjing aku, kenapa kau berubah menjadi manusia?”
“Mungkin kerana doa aku untuk menjadi manusia dah termakbul.”
“Mustahil!”Aku langsung melarikan diri darinya.
*                                                  *                                                        *
“Kau nak ke mana?”
“Aku pun tak tahu. Aku hanya berjalan mengikut langkah kaki aku.”
“Sekolah kau pula macam mana?”
“Aku tak kisah pasal sekolah tu. Bukannya sekolah pilihan aku. Aku ke sekolah itu kerana mama dan papa dulu bersekolah di situ.”
“Baiklah. Kalau begitu aku teman kau sepanjang hari ini, ya?” Selama ini jika aku dilanda masalah, Qiz sentiasa menemani aku.
“Kriiiuuuukkkk!” Alamak, perut Qiz dah berbunyi kerana kelaparan.
“Makanan anjing ada, nak?” Aku menunjukkan makanan kegemarannya itu.
“Apa? Aku dah bertukar jadi manusia. Tak kan nak makan makanan anjing.”
Sebelum ini, aku tak boleh bawa Qiz masuk ke restoran kerana dia seekor anjing. Tapi sekarang tak lagi. Malah, Qiz makan dengan penuh berselera. Aku rasa aku sudah boleh menerima yang lelaki yang berada di hadapan aku ini sebenarnya Qiz.
“Trrruuuutttt!” Banyaknya panggilan dari rumah. Aku sangkakan mama dan papa tidak menyedari ketiadaan aku.
                  *                                                           *                                                                *
Selepas dua hari lari dari rumah.
“Macam mana ni? Hujan tak henti-henti. Tak boleh ke mana-manalah kita hari ni,” omelan Qiz kepadaku.
“ Biarlah. Lagi pun aku tak ada arah nak dituju,” jawabku pula.
“Qiz, aku nak tahu, kau gembira tak hidup di rumah aku?”
“Kenapa kau tanya begitu? Mestilah! Aku sangat gembira! Aku bertuah sebab mempunyai tuan macam kau.”
Banyak perkara yang aku ingin buat dulu tak dapat aku lakukan kerana Qiz seekor anjing. Kalau benar Qiz sudah berubah menjadi manusia, banyak benda yang aku ingin lakukan untuknya.
“Qiz, hari ini aku akan bawa kau ke mana-mana saja yang kau mahu pergi.”
“Sebenarnya, aku tak kisah ke mana-mana pun. Asalkan aku sentiasa bersama kau pun dah cukup,” aku merasa sangat bahagia mendengar kata-kata Qiz, walaupun kata-kata itu hanya daripada seekor anjing.
“Duit tinggal sedikit. Ini semua gara-gara kau, Qiz. Kau bermain game tak nak berhenti,” Qiz membuat muka untuk menarik simpati.
“Sudahlah. Jom kita pergi makan aiskrim.” Dulu pun kami sering makan aiskrim bersama-sama. Aku masih mempunyai rasa janggal dengan Qiz yang sudah menjadi manusia.
                  *                                                                *                                                     *
“Hiyaaah! Tak selesa betul tidur atas simen! Sakit tulang belakang!” Macam mana tidak sakit kalau baring dengan hanya beralaskan kain yang nipis. Qiz pun aku heret sekali. Kasihan dia. Tapi nasib baik ada Qiz. Kalau tidak aku mesti sunyi.
“Seronoknya kalau dapat tidur atas tilam. Tapi, siapa yang harus dipersalahkan? Sabar sajalah. Lagipun aku yang pilih untuk keluar rumah.” Aku tinggalkan rumah kerana ingin bersendirian. Namun kini, aku tahu betapa susahnya hidup sendirian.
“Qiz! Ada pun kau. Masa aku terjaga tadi, kau tak ada. Puas aku cari kau. Hari ini kita nak makan apa? Duit dah habis.”
“Nah!”
“Wah, mana kau dapat duit itu? Kau buat apa?”
“Aku dapat upah sebab kerja kat situ.”
“Situ?” Mata ku melirik ke tempat yang ditunjuknya. Tempat pembinaan?
“Kau buat kerja binaan? Kenapa? Sebab aku kata kau habiskan duit aku?” Adakah mungkin sebab aku merungut? Qiz, kau tetap berhati mulia walaupun kau sudah menjadi manusia.
“Tapi duit ni masih belum cukup untuk tinggal di hotel.” Kalau seorang cukuplah, getus hatiku.
“Reyz, kalau nak duduk sini, duit tu cukup tak?”
“Qiz, kau tahu tak ini ‘hotel kekasih’?” Sedih betul! Masuk hotel kekasih pertama kali dengan anjing. Malangnya aku.
“Tapi apa akan jadi lepas ni? Duit tak ada. Aku tak boleh biarkan Qiz terus bekerja untuk aku.” Aku melihat ke arah telefon. “Tak boleh! Aku tak mahu pulang ke rumah.”
“Reyz, selesanya lepas mandi.” Qiz terus memeluk tubuhku.
“Selalunya aku yang peluk kau.” Tapi, sekarang kau lagi besar dari aku.
“Hari ni giliran aku pula peluk kau.” Aku bertuah kerana aku mempunyai Qiz. Semalam aku terus lena dalam pelukan Qiz. “Wah, nyenyak betul aku tidur semalam. Tapi kenapa aku rasa pelik?”
Tiba-tiba ada budak lelaki yang menegur Qiz. “Buat apa kat sini? Kau ponteng sekolah, ya?”
“Eh, dia salah orang kah? Siapa budak lelaki tadi tu? Dia kenal kamukah? Kenapa dia cakap pasal sekolah?” Qiz, kenapa muka kau berubah?
“Mari ikut aku.” Apa yang sedang berlaku ni? “Aku sebenarnya bukan anjing kau.”
“Apa maksud kau, kau bukan anjing aku? Jadi di mana Qiz sekarang?”
                       *                                                             *                                                        *
“Qiz! Mama kenapa sejak akhir-akhir ni Qiz nampak lemah?”
“Qiz kan dah tua,” jawab mamaku. Bagaimana aku boleh lupa segalanya yang telah berlaku. Qiz sememangnya sudah tiada. “Kenapa kau berpura-pura menjadi Qiz?”
“Tiga malam lepas, Qiz ada datang jumpa aku.”
“Tolang jaga Reyz, bolehkah? Aku sudah tidak boleh berada di sisinya lagi.”
Aku berfikir sejenak. Tiga malam lepas? Malam aku lari dari rumah. Malam Qiz mati. “Kenapa Qiz minta tolong kau untuk jaga aku?”
“Entahlah. Mungkin dia tahu.” Selama ini mungkin Qiz sedar yang aku selalu memandang kau sewaktu kau berjalan-jalan di sekitar tasik. “Tapi sekarang kau dah dapat terima semua ini, bukan?”
Selepas itu, dia menamatkan lakonannya dan berlau pergi dari sisiku. Terpaksalah aku pulang semula ke rumah. Mama dan papa telah lama menanti di rumah. Mama dan papa berjanji akan memberi lebih perhatian kepadaku selepas ini. Qiz, aku sunyi tanpa kau di sisiku biar pun ramai orang di sekeliling aku. Aku pun masuk semula ke sekolah seperti biasa.
                   *                                                                *                                                         *
Berdasarkan jangka hayat, Qiz memang sudah tua bagi seekor anjing. Kalau dia menjelma jadi manusia pun, dia sepatutnya sudah tua dan layak dipanggil datuk.
Aku masih tidak tahu siapakah sebenarnya dia. Adakah dia hanya bayangan Qiz? Yang pasti aku tak kan dapat berjumpa dengan kau lagi, Qiz. Dan jelmaan Qiz juga, kita tak kan bertemu lagi.
Tiba- tiba aku terserempak dengan jelmaan Qiz. “Kau buat apa kat sini?”
“Aku pelajar sekolah ni. Kenapa? Terkejut kah? Dah lamalah aku bersekolah di sini.”
“Sejak bila?”
“Aku kenal kau, tapi kau tak kenal aku. Aku pernah cakap dengan kau pasal berjalan-jalan di tepi tasik waktu petang, kan? Sebenarnya, selain dari sekolah, aku selalu nampak kau dengan anjing kau berjalan di tepi tasik. Kau tak nampak aku kah?” Rupa-rupanya rumahnya berdekatan dengan tasik itu.
“Kenapa kau tak pernah tegur aku?”
“Aku tak berani sebab muka kau garang semacam. Nampak sombong pun ada.”
“Masa tu aku tertekan agaknya. Tapi, sekarang aku gembira sebab aku dapat jumpa kau. Kau benar-benar wujud. Bukan bayangan atau jelmaan.” Aku rasa sungguh bahagia sekali. Aku dapat tahu tentang perkara ini bukanlah khayalan.
 *                                             *                                                            *
“Oh, ya, kau tak pernah beritahu, siapa nama kau sebenarnya?”
“Ilzanae Qizahaka.”
“Hah? Qizahaka?” Aku ketawa sendirian. “Nama kau memang Qiz rupanya.”
“Janganlah gelak. Bukannya lawak.”
Qiz, kau tak perlu bimbang lagi. Kau telah berikan aku seorang teman yang boleh menggantikan kau. Aku sudah boleh hadapinya sekarang. Selamat tinggal air mata.